Pembelian Pesawat Beriev BE-200 Solusi Kabut Asap

DUAKALI.COM – Pemerintah memutuskan anggaran pembelian empat unit pesawat Beriev BE-200 untuk alutsista, termasuk diantaranya sebagai penyemaian garam hujan buatan di daerah yang terkena bencana asap.

Hal itu disampikan Kepala Staf Angkatan Udara Marsekal TNI Agus Supriatna usai bertemu Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) di Kantor Wapres Jakarta, Jumat (30/10). “Kami sudah mengajukan itu dan dalam rencana strategis kami, rencana kita akan membeli pesawat itu sebanyak empat unit, itu sudah cukup,” kata Agus.

Pesawat jenis Beriev BE-200 lebih efektif dalam mengangkut air untuk menyemprot lahan yang terbakar. Dengan lebih banyak armada Beriev yang digunakan, maka penyemaian garam untuk hujan buatan akan lebih cepat dilakukan.

“Shorty itu butuh banyak, sedangkan satu pesawat itu untuk ambil air di laut perlu 20 sampai 30 menit, kemudian 15 sampai 17 detik mengambil air, lalu setelah itu terbang lagi setengah jam,” jelasnya. Untuk upaya penanganan asap di Sumatera, pemerintah menyewa dua pesawat terbang amfibi asal Rusia untuk penyemaian garam hujan buatan.